Sebenernya ini curhatan gue di LINE… tapi gue pengen share di sini juga biar puas *plakk* dan disini saya terpaksa pakai bahasa “gue-lu” biar perasaan lebih tersampaikan, hahaha

Ini semuanya tentang OSIS dan tetek-bengeknya yang ada di sekolah gue. Sekedar tau, gue kecantol di OSIS sejak kelas sepuluh sampai sekarang pas udah mau lulus, kelas dua belas. Waktu kelas sepuluh, jabatan gue adalah wakil ketua OSIS. Terus pas kelas sebelas gue calonin diri buat jadi ketua OSIS tapi abis gitu gue mengundurkan diri karena gue pikir kelas sebelas pelajarannya bakal lebih berat dari kelas sepuluh. Tapi… kenyataannya gue malah jadi ketua seksi pendidikan OSIS (akhirnya gue kerjanya serabutan, semua gue kerjain)! Salahkan ketua OSIS terpilih yang super-b(sensor) dan selanjutnya jabatan ini malah diperluas (macam itu deh) sampe gue kelas dua belas semester dua. Padahal seharusnya bulan September 2014 kemarin itu udah pelantikan anggota OSIS yang baru. Entah apa mau sekolah.

Nah, disini gue pengen cerita (curhat, tepatnya) tentang sistem-sistem OSIS di sekolah gue. Pertama, tentang peraturan dan cara pemilihan ketua OSIS dan wakil ketua OSIS. Oke, mungkin gue bukan siapa-siapa. Mungkin gue cuma anggota OSIS lama-yang-mau-mangkat-dan-sebaiknya-tutup-mulut-urusin-UN. Tapi gue gregetan juga setelah ngobrol sama temen gue, anak kelas sebelas yang sekarang dicalonin (bukan mencalonkan diri. Dalam kamus sekolah gue mungkin udah musnah kosakata mencalonkan diri di OSIS) jadi ketua OSIS selanjutnya.
Kenapa sih sekolah nggak transparan dalam pemilihan anggota OSIS? Gue bahkan nggak tau sama sekali tentang pemilihan padahal guru udah berkicau di speaker sekolah sejak baru masuk semester dua. Gue baru tau tentang pemilihan, calon-calon, dan gimana seleksinya pas hari Kamis-Jumat kemarin.
Nah, ini gue nggak tau apa gue yang kudet atau emang nggak disebar beritanya. Setau gue pun nama-nama calonnya pun sepi… karena dicalonkan, bukan mencalonkan. Banyak anak-anak di angkatan bawah gue yang pada nggak mau ikut OSIS sekarang. Kaget aja. Biasanya kan anak-anak pada pengen banget masuk OSIS, secara imajinasi mereka mengatakan bahwa OSIS itu mewah, enak, disayang guru, plus… gampang keluar kelas pas pelajaran. Lah kok ini pada takut repot karena OSIS ya? Padahal dari pengalaman gue sendiri, kita ikut OSIS tuh banyak keuntungannya lho. Nggak cuma gampang masuk universitas karena pengalaman berorganisasi aja. Tapi juga petualangan bersama temen-temennya itu lho.

Kedua, tentang pengunduran diri seseorang sebagai calon ketua OSIS. Sebut aja nama orang itu Dono. Yeah, gue seneng Dono mengundurkan diri dan nggak mau ikut OSIS lagi. Gue… entah kenapa gue males aja ngeliat dia selalu jadi yang paling diandalkan oleh guru-guru di sekolah. Well, bukan karena gue sirik lho ya. Cuma rasanya kasian aja sama si Dono. Padahal mestinya gue… yaa gitu. Karena gue ke Dono… yaa gitu (ada sesuatu yang aneh di antara kami).

Ketiga, tentang gosip-gosip sampah di sekolah yang nakut-nakutin anak kelas sepuluh buat ikut OSIS. Ada yang menyebarkan kabar burung (atau buruk?) yang mengatakan bahwa OSIS di sekolah gue bakal pulang sampe jam dua pagi. HELLO, PEOPLE. Bukan jam dua pagi, tapi jam satu pagi. Itupun gara-gara aula lantai lima di pake buat acara Rabu Abu sehingga waktu dekor OSIS makin sempit. Kalo nggak salah (berarti bener ya) jam tiga atau empat sore, baru kita bisa dekor aula.
Biasanya nggak sampe jam satu pagi kok. Jam delapan atau sepuluh malam juga udah selesai. Lu cicil-cicil gitu dekornya. Jangan di tumplek-blek jadi satu hari. Sama aja juga bohong. Jam delapan-jam sembilan itupun karena kita ngobrol-ngobrol dan narsis bareng (foto-foto. Kalo nggak percaya, liat facebook gue. Ada foto pas Valentine tuh).

Keempat, tentang kalo ikut OSIS ntar nilainya jelek. Lu pikir dong! Kalo lu bisa atur mana yang mesti lu prioritaskan, lu pasti bakal baik-baik aja! Kayak gue, menurut gue (seenggaknya) nilai gue baik-baik aja. Bertahan. Normal. Kalo pun jelek itu karena gue-nya aja yang doyan main bukannya buka buku Matematika terus belajar matriks zzz. Nilai temen-temen gue juga baik-baik aja tuh. Nggak kebakar rapotnya. Paling ketua OSIS-nya doang yang… ehmm, gitu deh. Tapi kadang ada yang bilang juga kalo lu ikut OSIS, pasti lu naik kelas. Yeah, gosip kayak gitu udah umum di kalangan anggota OSIS. Kenapa? Coba liat ketua OSIS-nya… ehmm.

Kelima, tentang rapat OSIS. Selama ini rapat OSIS 2013/2015 di sekolah gue nggak pernah berjalan dengan benar! Pas gue kelas sepuluh (tahun 2012/2013, berarti masih OSIS yang lama), sebelum dan sesudah rapat itu selalu didampingi dengan doa. Ini? Nggak ada. Terus pas gue kelas sepuluh rapatnya tuh cepet. Ini? Ngalor-ngidul aja. Ntar yang serius pada ngobrolnya belakangan, pas rapat udah selesai. Tunggu… gue malah ngumbar kejelekan disini. Apa boleh buat, gue gregetan sih. Tapi sebagai saran, jangan takut sama rapat OSIS! Kalo rapat, lu paling sore pulang jam setengah lima sore. Itupun karena ngalor-ngidul dulu seperti yang udah gue bilang. Kalo ada les, biasanya gue izin cuma ikut lima belas menit-an (tau-taunya jadi setengah jam) atau bahkan gue izin nggak ikut rapat sama sekali. Terus malemnya gue minta notulen rapat di grup LINE.

POKOKNYA OSIS itu nggak menyeramkan sama sekali. Nggak bakal ngebuat nilai lu jelek (kecuali lu-nya nggak punya skala prioritas). Nggak bakal pulang jam satu pagi (kecuali lu nggak cicil dekor).

Jangan takut ikut OSIS, karena keuntungan dari OSIS itu banyak. Contohnya :
1. Lu jadi punya banyak temen dan kenalan
2. Lu jadi ngerasain gimana rasanya ngedekor panggung buat acara sekolah. Acak-acak tuh panggung deh sampe puas
3. Lu jadi bisa ketemu gebetan lebih sering *batuk*
4. Lu jadi tau guru-guru di sekolah yang mana aja
5. Guru-guru jadi kenal sama lu dan lu sering diandalkan sama mereka
6. Lu jadi bisa jalan di sekolah dengan mata tertutup. Maksudnya, lu jadi hafal denah sekolah gitu
7. Lu jadi bisa nulis cerita beginian kayak gue *plak*
8. Lu jadi bisa belajar dari pengalaman hidup lu (yang salah satunya di OSIS)
9. Lu jadi bisa belajar berorganisasi
10. Punya nilai tambah tersendiri saat mau masuk ngedaftar universitas. Karena kalo mau masuk universitas pasti di tanya apa pengalaman berorganisasi lu.

Sekian, begitu aja dari gue. Walaupun gue masih kesel sama sistem pembinaan OSIS di sekolah gue. Yah… akhir kata gue harap ke depannya OSIS di sekolah gue jadi makin lebih baik dari hari ini. Jangan sampe begitu sepuluh tahun lagi gue balik ke sekolah, murid-murid pada nggak kenal yang namanya OSIS. Kalo perlu gue yang jadi pembina OSISnya, ehehe~

Makasih ya, udah mau baca cerita curhat dari LINE yang panjangggg ini *bows*